Karena Masalah Pidato, Megawati Dilaporkan Ke Polisi

foto antara

Kontra.id - Jakarta. Setelah habib Rizieq kemarin (23/01/17) di periksa polda metro terkait permasalahan yang menimpanya atas beberapa laporan, kini kembali salah satu tokoh politik nasional Megawati Soekarno Putri di laporkan ke polisi dnegan alasan isi Pidato yang dinilai terindikasi penistaan agama, Megawati sendiri dilaporkan oleh Aliansi anak bangsa anti penodaan agama senin kemarin di bareskrim Polri. Berikut kita simak liputan media nasional tempo berikut ini :

Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri dilaporkan LSM Aliansi Anak Bangsa Gerakan Anti-Penodaan Agama ke Bareskrim Polri atas dugaan tindak pidana penodaan agama.

Dalam laporannya, Humas LSM itu, Baharuzaman, menyebutkan, kata-kata Megawati yang diduga menodai agama adalah "Para pemimpin yang menganut ideologi tertutup memosisikan diri mereka sebagai pembawa 'self fulfilling prophecy', para peramal masa depan. Mereka dengan fasih meramalkan yang akan pasti terjadi di masa yang akan datang, termasuk dalam kehidupan setelah dunia fana, padahal notabene mereka sendiri tentu belum pernah melihatnya."

Laporan itu dimasukkan ke Bareskrim, Senin, 23 Januari 2017. "Jadi kemarin dilaporkannya. Isi laporan tersebut dalam kaitan pidato Bu Mega di acara HUT PDIP ke 44 yang ditayangkan di televisi. Pelapor berasal dari Humas LSM Aliansi Anak Bangsa Gerakan Anti-Penodaan Agama, melaporkan ke polisi terkaitan dugaan penodaan agama," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri Brigjen Pol Rikwanto, di Mabes Polri, Jakarta, Selasa, 24 Januari 2017.

Baca Juga : Habib Rizieq : Saya Akan Datang Tetapi Saya Minta Keadilan Hukum

Dalam laporan yang terdaftar dengan nomor LP/79/I/2017/Bareskrim tertanggal 23 Januari 2017 itu, Megawati dituduh telah melakukan tindak pidana penodaan agama sebagaimana dimaksud dengan Pasal 156 dan atau 156a KUHP.

Baharuzaman menengarai ada unsur penodaan agama dalam ucapan yang dilontarkan Mega ketika menyaksikan pidato sambutan Mega dalam acara HUT PDIP ke 44 di televisi.

"Setelah menyaksikan tayangan pidato terlapor di TV, pelapor kemudian mengunduh video pidato sambutan terlapor di Youtube dan menyimpannya dalam bentuk CD," kata Rikwanto.

Penyidik Bareskrim akan memroses laporan tersebut sebagaimana laporan lainnya. "Akan diproses seperti laporan biasa," kata Rikwanto (tempo)